MUDAHNYA BAGI ISTERI UNTUK MASUK SYURGA

Tertarik aku dengan segmen macamni..zaman sekarang macam2 boleh jadi..isteri derhaka dekat suamila..tak jaga makan minum suami,berkira dan sebagainya *sorry ayat harini agak skema*

Kita wajib menyambut hari keputeraan Nabi Muhammad SAW dan mengasihi baginda lebih daripada kita menyayangi diri kita sendiri. Kita wajib beriman dan taat kepada Rasulullah. Bagaimana cara? Hayati sejarah Nabi Muhammad SAW dan mencontohi baginda dalam semua aspek.
(Lelaki, jangan fikir nak kahwin empat sahaja! )

Isteri wajib mentaati suami.

Wanita juga pemimpin rumah tangga. Ibu sebagai “role model” kepada anak-anak. Salah didikan, haru birulah masa hadapan anak-anak. Benarlah kata pepatah, melentur buluh biarlah masa rebungnya. “Ibu cermin anak”. Baik ibunya, insya-Allah baiklah anaknya.
Senang saja mahu tahu ibu adalah seorang yang baik atau tidak..dia tidak akan bercerita hal yang tak baik depan anak-anak..seperti mengumpat dan sebagainya...

Amat mudah bagi isteri untuk masuk ke syurga. Begitu juga sebaliknya, senang juga bagi orang perempuan untuk masuk ke neraka jahanam.

•Jangan biarkan suami lapar. Jaga makan minumnya. Kalau masak sendiri lagi bagus.

•Jangan sakiti hati suami. Jaga tutur kata. Jangan sekali-kali kita menceritakan aib suami.

•Jangan sakiti mata suami. Jaga penampilan diri di hadapan suami. Rumah dan bilik tidur (terutama sekali) mesti kemas.

•Jangan kacau waktu rehat suami.

Selain keredaan suami untuk kita masuk ke syurga, kita juga wajib :

•menunaikan puasa pada bulan Ramadan,

•mengerjakan solat lima waktu dengan khusyuk (kalau tidak khusyuk,
tak dapat pahala)

•taat kepada Allah SWT

•taat kepada suami

•jaga kehormatan diri

Mungkin ada yang bertanya, apa pula peranan suami? Tanggungjawab suami amat berat. Suami menanggung segala dosa isteri. Bayangkan, kalau ada empat isteri. Dapat yang baik-baik, semua masuk syurga. Kalau tidak…baik kekal dengan seorang sahaja.


Perkara-perkara lain yang disentuh yang amat relevan dalam kehidupan seharian kita ialah menjaga hati. Jangan sampai kita dicap sebagai takabur, angkuh dan sombong. Walau pangkat tinggi menggunung, itu bukan lesen untuk kita menghina dan mengaibkan orang. “Be humble and down to earth”. Ular menyusur akar, tak akan hilang bisanya.

Hasad dengki menghapuskan kebajikan. Jadi tidak berbaloi kita berdengki sesama insan. Tulis surat layang, buat laporan palsu, sebar fitnah (sekaranglebih canggih, sebar melalui internet), tikam kawan dari belakang – semua ini kita lakukan kerana ada perasaan hasad dengki. Itulah manusia. Kaya dgn Phd – perasaan hasad dengki.

Bukankah lebih elok kita berbuat baik sesama insan. Balasannya di akhirat kalau tidak di dunia. Begitu juga bagi yang menganiaya orang lain. Kalau Allah tidak membalasnya di dunia, yang pasti orang yang berbuat jahat itu akan menerima hukuman yang setimpal di akhirat nanti.


Tanggungjawab Suami

Suami adalah ketua keluarga.Antara tanggungjawab suami terhadap isteri dan ialah:

1. Wajib memberikan nafkah kepada isterinya selagi ia memberi kesetiaan dan ketaatan.

2. Membayar mas kahwin kepada isterinya.

3. Suami mestilah sentiasa melayan isteri dengan penuh layanan mesra dan kasih sayang.
Sebagaimana sabda baginda yang bermaksud:
“Berwasiatlah kamu supaya berlaku baik terhadap isteri-isteri.Sesungguhnya kamu mengambil mereka dengan amanah Allah SWT dan kamu menghalalkan persetubuhan dengan mereka dengan kalimah Allah SWT”-(riwayat At-Tirmidzi)

4. Suami mestilah memberi bimbingan dan tunjukajar yang baik terhadap isteri mereka dengan didikan agama dan pengajaran yang baik dan bukan menyeksa mereka.

5. Memberi layanan yang baik,samada dari segi tingkah laku,perbuatan,tutur kata dan contoh teladan yang baik.

6. Memenuhi nafkah zahir dan keperluan asasi, seperti pendidikan, pakaian, tempat tinggal dan makanan mengikut kadar kemampuan suami.

7. Memenuhi keperluan nafkah batin. Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud:
“Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan(jangan bersetubuh dengan isteri kamu) dalam masa datang darah haid itu,dan janganlah kamu hampiri mereka (untuk bersetubuh) sebelum mereka suci.Kemudian apabil mereka telah suci maka datangilah mereka menurut jalan yang diperintahkan Allah kepadakamu.Sesungguhnya Allah SWT mengasihi oarng-orang yang sentiasa menyucikan diri”-(Surah Al-Baqarah 2:222)

8. Menjaga dan memberi perlindungan daripada sebarang ancaman dan bahaya.
9. Menjaga aurat isteri...


1 comment:

Ieda Al-Habsyi said...

bang oh bang! heheheh :)